Progress Jevan

“Dari hasil observasi anak ibu dan bapak itu ASD”

.

.

Kaya disambar petir kata-kata itu masih terngiang ditelinga sampai sekarang walau udah 3 tahun berlalu. Dua dari beberapa dokter tumbuh kembang yg kita datangi mantab dengan jawaban yg sama. Ada beberapa ciri anak autism melekat didiri Jevan yg secara kasat mata gak keliatan, kata mereka.

.

Awalnya kenapa bisa curiga kalau ada sesuatu yg kurang didiri Jevan?. Ketika Jevan udh bisa manggil mama, mba, minum dll di umur 1.5th tapi tiba-tiba ga bisa ngomong apa-apa diumur 2th. Fokus mulai ilang, kontak mata menurun kalau diajak ngobrol, tapi kalau dipanggil cepet nengok dan respon. Awalnya Jevan demam tinggi dan berakhir kejang beberapa detik, itu titik awal semua perkembangannya jadi menurun.

.

Dengan pertimbangan yg bener-bener matang, akhirnya gue mutusin resign dr kerjaan waktu Jevan pas diumur 2th itu. Rencana demi rencana disusun, supaya kita bs lebih fokus ke Jevan, supaya Jevan dapat penanganan yg tepat dari ahli yg tepat juga.

.

Berjalannya waktu Jevan terapi di RS H*rmina tapi akhirnya stuck di bulan kedua yg mana jadwal terapinya acak karena Jevan dapat jadwal kalau ada anak yg berhalangan datang terapi. Kita pikir ahh ga bisa begini, akhirnya kita dapet Klinik Yam*t yang lumayan terkenal itu tapi lagi-lagi jadwalnya susah bgt. Walau banyak cabang pasiennya banyak banget jg tapi kita tetap terapi juga walau cuma dpt jadwal 2x seminggu. Progressnya gimana?. Sebulan ga ada perubahan sama sekali, fokusnya ga ada peningkatan, kontak mata masih gitu-gitu aja. Tapi kita masih terusin terapi disitu.

.

Seiring berjalannya waktu sekitar 4 bulan kemudian dan disitu gue udh buka olshop @dapurnola gue update status gitu di wa group tentang keluhan Jevan ini dan dapat respon dari salah satu langganan kalau temen dia ada punya anak dengan keluhan yg sama dengan Jevan terus dibawa ke salah satu klinik di Lawang Malang terus progress nya bagus bgt dan anaknya udah bisa ngomong. Gue gak langsung percaya, gue tanya namanya apa? Nama kliniknya “Anton Metode” dan gue baca testi di facebook waktu itu mereka belom punya IG dan banyak anak yg berhasil dibawa kesana.

.

Gue discuss sama suami tentang klinik ini dan tanpa mikir 2x suami langsung iyain trs kita contact ke pak Anton via WA apa kita bisa langsung berangkat ke Malang bawa Jevan terapi mengingat jadwal terapi di klinik pak Anton ini padet banget, takut Jevan ga kebagian tempat dan pak Anton bilang berangkat 2 bulan lagi dan kita iyain.

.

2 bulan kemudian kita berangkat ke Malang (Okt 2017) dan kita mau coba sebulan dulu terapi disana. Suami ga biarin gue ke Malang berdua doang sama Jevan tapi kita bawa mba juga selama disana nemenin kita. Fyi selama di Malang kita ngekost, klinik nya sendiri tempatnya di komplek perumahan dan rumah sekitar itu banyak disewain/kost buat orang-orang pendatang karena yg terapi disana dateng dr mana aja (bahkan dari Malaysia n Brunei pun ada).

.

Hari H Jevan langsung diobservasi dan pas kita tanya hasilnya gimana? Si pak Antonnya bilang kalau dia gak bisa langsung kasi tau keluhan atau gangguan yg dialami anak apa, dia mau observasi dulu seminggu tapi tetap sambil diterapi langsung sama dia. Woww beda bgt ya sama hasil observasi dokter yg cuma 15 sampe 30 menit udh tau keseluruhan kondisi dan gangguan yg dialami anak dan gue setuju banget dengan rentang waktu observasi yg lama itu, gue manteb mikir berarti effort mereka gak main2. Fyi terapis disini lumayan banyak sekitar 15 orang jumlahnya, semua lulusan terapis dan mereka semua baik banget dan sabar bgt sama anak kecil. Setelah seminggu diobservasi pak Anton ini bilang kalau Jevan bukan autism, hanya speechdelay karena kurang diajak ngobrol, gangguan konsentrasi ringan dan ada sedikit trauma, tentang trauma ini mungkin gue akan posting terpisah (fyi bapaknya gak hanya punya ilmu terapi tapi lulusan psikolog juga cuma dia fokus di terapis tumbuh kembang anak aja, selain punya klinik sendiri bapaknya juga PNS di salah satu RS negri di Lawang Malang). Pas dijelasin tentang keluhannya Jevan itu kita cuma ngangguk2 tapi mengerti, penjelasannya panjang dan mungkin siapa tau ada yg mau nanya lebih lanjut bisa komen dan kita tukeran no WA.

.

Seminggu selama masa observasi dan terapi itu progressnya Jevan bagus banget, bisa manggil mama, mba, pak Anton, ibu (bu kost), dede (temen kost yg anaknya juga punya keluhan) dan beberapa terapis yaitu bapak A, B dan C. Bayangin yg tadinya keluar suara cuma beberapa kata dan kita ga tau artinya apa ehhh dia udh bisa manggil2 orang lengkap dengan panggilan masing2. Sebulan berlalu ga terasa Jevan udh bisa kenal warna, ngitung 1 sampai 10, fokus makin bagus, kontak mata makin bagus juga dan dia suka nguping kalau kita pada ngobrol, biasanya kalau denger orang ngobrol dia cuek aja dan masih banyak hal lainnya. Di hari ke 40 kita pulang ke Jakarta dan gue sbg orgtua dapat bekal juga gimana cara terapi anak sendiri dirumah dan sampai sekarang gue masih melakukan cara itu dirumah.

.

Sampai di Jakarta kita masih terapi Jevan di Y*met dan sekolahnya Jevan juga tetap jalan di playgroup. Perkembangan demi perkembangan berjalan dan makin meningkat dan sekarang Jevan udah masuk TK aja. Fokusnya masih bagus walau kadang-kadang loss tapi thank God Jevan udh mulai bisa ngejar milestone yg seharusnya diusianya.

.

Sekarang bawelnya minta ampun, lagi hobby nyanyi, suka banget sama lego n semua mainan jenis transportasi spt kereta, pesawat, mobil2an dirumah. Udah mulai kebal angka dan huruf, semoga kamu nanti cepet bisa baca tulis dan hitungnya ya nak. Oiya untuk tantrumnya juga semakin membaik. Setahun lalu kalau ngambek mau jedukin kepala sendiri tapi puji Tuhan, sekarang udah gak sama sekali. Sekalipun udh gak pernah. Kalau kita marah dia udah bisa bilang “Jangan mala-malah, Tuan Yesus malah juga loh”. Ketika dia dilarang makan coklat dengan cepet dia ngomong “nanti batuk ya?”. Dan sekitar 3 hari lalu waktu gue marah dia bilang “jangan mala-malah, ai lass yuuuu”

.

Ai lass yuuu : I love you

.

I love you too, anakku. I love you 3000.

.

Semoga bulan ini kalau keluar rumah kudu lepas pampers ya nak, dirumah udh pinter padahal ga pake pampers sama sekali tapi keluar rumah maunya masih pake pampers. Gak papa, pelan2 ya pasti kamu bisa.

Advertisements

1 malam yang……….

Jadi ceritanya kita nginep disalah 1 hotel di Cikarang, kebetulan nemenin adek yg lagi ad project di Jababeka akhirnya kita ikut ala2 staycation disana. Nah sebelumnya adek gue ga nginep di hotel sebut saja hotel A tapi dihotel lain, krn pengen suasana baru dia cari hotel dan nemu lah si hotel A ini yg masih masuk dalam budget dia.

.

Pas pertama gue n Jevan dateng trs masuk kamar, gue ngerasa emang ada yg aneh pas tepat dilemari pintu masuk. Agak merinding gimana gitu. Gue langsung ngomong dalam hati ahh ini udh ga bener nih tapi yaudh dibawa santai aja, gue juga ga ngomong ke adek kalau gue ngerasa ada yg aneh dipintu itu karena khawatir jg dia bakalan takut jg. Terus gue kasi ide kebetulan gue pnya temen deket di deket hotel dan gue ajak dia nginep ikut dan syukurnya dia mau dan dia bawa anaknya jg yg masih kecil umur 2th. Wah seru nih pasti pikir gue dalam ati.

.

Ceritanya dimulai waktu malamnya. Jevan tuh ya kalau udh capek pasti gimanapun tdr aja nyenyak nahhh itu malam ga bs tdr sama sekali, pokoknya rewel ga bs tdr. Sementara temen gue ini dan anaknya udh tidur aja tapi temen gue ini gue perhatiin tdrnya gusar aja gitu bolak balik telentang dan nyamping, adek gue asik aja nonton drakor di hp.

.

Gue gimana? Sampe jam 01.00 subuh pun gue belum bs tdr dan jerengjengggggg Jevan pun ga bs tdr, stress yg ada udah gue malah marah2 ke Jevan tapi tetep mata gue sesekali masih perhatiin arah lemari. Jam 2.00 AM akhirnya kita tdr dan krn gue terbiasa bangun pagi, jadi jam 5.00 mata gue udh melek dan ga bs tidur lagi. Gue main2 hp aja tapi ekor mata gue masih ttep liat itu di lemari kaya ada sesuatu. Gue main hp aja udh, jam 6 pas udh agak terang tirai gue buka aja biar kamar terang juga.

.

Jam 8 pagi kita turun kebawah buat sarapan dan temen gue cerita dong kalau dia ga bs tdr semalaman krn gusar. Gue emang liat dia tdr nya ga enak dan dia cerita kalau liat sosok perempuan dipintu samping lemari lengkap pake baju hotel kaya nyambut orang2 masuk ke ruangan kamar tapi sesekali natap kita yg tidur satu2. Huaaaaaaa gue langsung merinding disko karena dr awal gue masak emang lemari deket pintu masuk itu gue bisa ngerasain kaya ada sesuatu disana. Fyi temen gue ini emng bisa ngeliat makhluk2 gitu. Btw krn kebetulan kita nginep 3D2N disini jadi kita masih lanjut 1 malam lagi tapi gue udh ga mau dikamar itu lagi dan minta tolong ke pihak hotel utk gue ganti kamar dan syukurnya pihak hotel ga nanya macem2 dan langsung pindahin kita ke kamar lain. Tp sebelnya kita dipindah masih dilantai yg sama dan cuma beda 4 kamar dr kamar sebelumnya. Sebel ga sih?. Tapi so far gue masuk kamar yg ini ga ngerasain yg gimana2, ga ad perasaan merinding kaya sebelumnya. Duhhh semoga ga ada apa2 deh.

.

Kalian pernah ngerasain kejadian yg aneh2 di hotel gak sih?. Share yaaa hahaha.

.

Ampun deh gue ga pernah update blog, sekalinya update malah cerita yg ga ada faedahnya begini.